Pertanyaan Umum

Advertisements
agead2.googlesyndication.com/pagead/js/adsbygoogle.js?client=ca-pub-8822717667672157" crossorigin="anonymous">

Kebanyakan orang yang mendapatkan Covid-19 tidak divaksinasi. Namun, karena vaksin tidak 100% efektif dalam mencegah infeksi, beberapa orang yang sepenuhnya divaksinasi masih akan mendapatkan COVID-19. Infeksi orang yang sepenuhnya divaksinasi disebut sebagai “infeksi yang lebih baik.”

Mengapa mendapatkan vaksin jika Anda memiliki covid?

Penelitian Tafesse telah menemukan vaksinasi menyebabkan peningkatan kadar antibodi penetral terhadap bentuk varian coronavirus pada orang yang sebelumnya terinfeksi. ⠀ œAnda akan mendapatkan perlindungan yang lebih baik dengan juga mendapatkan vaksinasi dibandingkan dengan hanya infeksi, ⠀ katanya.

Bisakah saya terinfeksi ulang dengan COVID-19 setelah saya divaksinasi di Kentucky?

Temuan ini menunjukkan bahwa di antara orang-orang dengan infeksi SARS-COV-2 sebelumnya, vaksinasi penuh memberikan perlindungan tambahan terhadap reinfeksi. Di antara penduduk Kentucky yang sebelumnya terinfeksi, mereka yang tidak divaksinasi lebih dari dua kali lebih mungkin untuk diulang dibandingkan dengan mereka dengan vaksinasi penuh.

Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membangun kekebalan setelah mendapatkan vaksin COVID-19?

Butuh waktu bagi tubuh Anda untuk membangun perlindungan setelah vaksinasi apa pun. Orang-orang dianggap sepenuhnya divaksinasi dua minggu setelah bidikan kedua dari vaksin Pfizer-Biontech atau Modern Covid-19, atau dua minggu setelah vaksin J&J/Janssen Covid-19 dosis tunggal.

Bagaimana vaksin COVID-19 meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda?

Vaksin bekerja dengan merangsang sistem kekebalan tubuh Anda untuk menghasilkan antibodi, persis seperti itu jika Anda terpapar penyakit. Setelah divaksinasi, Anda mengembangkan kekebalan terhadap penyakit itu, tanpa harus mendapatkan penyakit terlebih dahulu.

Apa artinya sepenuhnya divaksinasi untuk covid-19?

Orang-orang yang sepenuhnya divaksinasi adalah mereka yang  ‰ ¥ 14 hari pasca-kompleks dari serangkaian utama vaksin Covid-19 yang ber-FDA. Tidak sepenuhnya divaksinasi orang adalah mereka yang tidak menerima vaksin COVID-19 yang berukuran FDA atau yang menerima vaksin tetapi belum dianggap sepenuhnya divaksinasi.

Apakah mungkin untuk dicatat ulang dengan COVID-19?

Meskipun orang dengan antibodi SARS-COV-2 sebagian besar dilindungi, infeksi selanjutnya dimungkinkan untuk beberapa orang karena kurangnya kekebalan sterilisasi. Beberapa orang yang terinfeksi ulang dapat memiliki kapasitas yang sama untuk mentransmisikan virus seperti yang terinfeksi untuk pertama kalinya.

Apa yang dapat Anda lakukan ketika Anda sepenuhnya divaksinasi terhadap COVID-19?

Jika Anda telah sepenuhnya divaksinasi:

⠀ ¢ Anda dapat melanjutkan kegiatan yang Anda lakukan sebelum pandemi.

⠀ ¢ terinfeksi dengan varian delta dan mungkin menyebarkannya ke yang lain, kenakan topeng di dalam ruangan di depan umum jika Anda berada di area transmisi substansial atau tinggi.

Apakah saya akan sepenuhnya dilindungi setelah vaksinasi COVID-19 jika saya memiliki sistem kekebalan yang melemah?

Jika Anda memiliki kondisi atau minum obat yang melemahkan sistem kekebalan tubuh Anda, Anda mungkin tidak sepenuhnya dilindungi bahkan jika Anda sepenuhnya divaksinasi. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan Anda. Bahkan setelah vaksinasi, Anda mungkin perlu terus mengambil semua tindakan pencegahan.

Haruskah saya mendapatkan vaksin covid-19 jika saya memiliki covid-19?

Ya, Anda harus divaksinasi terlepas dari apakah Anda sudah memiliki covid-19.

Apakah orang yang telah pulih dari penyakit coronavirus mengembangkan kekebalan?

Sementara individu yang telah pulih dari infeksi SARS-COV-2 dapat mengembangkan beberapa kekebalan protektif, durasi dan tingkat kekebalan seperti itu tidak diketahui.

Apakah disarankan untuk mendapatkan vaksin untuk COVID-19 jika Anda didiagnosis dengan sindrom aktivasi sel mast?

Jika Anda telah didiagnosis dengan sindrom aktivasi sel mast, akan masuk akal bahwa risiko reaksi langsung terhadap vaksin apa pun harus lebih tinggi, meskipun data tentang risiko terhadap orang dengan sindrom aktivasi sel mast atau reaksi alergi vaksin sebelumnya belum diketahui dengan vaksin COVID-19.

Apakah Anda masih harus memakai topeng jika Anda mendapatkan vaksin COVID-19?

⠀ ¢ Jika Anda memiliki kondisi atau minum obat yang melemahkan sistem kekebalan tubuh Anda, Anda mungkin tidak sepenuhnya dilindungi bahkan jika Anda sepenuhnya divaksinasi. Anda harus terus mengambil semua tindakan pencegahan yang direkomendasikan untuk orang yang tidak divaksinasi, termasuk mengenakan topeng yang pas, sampai disarankan sebaliknya oleh penyedia layanan kesehatan mereka.

Advertisements
agead2.googlesyndication.com/pagead/js/adsbygoogle.js?client=ca-pub-8822717667672157" crossorigin="anonymous">

Bagaimana tindakan sistem kekebalan tubuh Anda setelah Anda pulih dari covid-19?

Setelah Anda pulih dari virus, sistem kekebalan tubuh Anda mempertahankan memori itu. Itu berarti bahwa jika Anda terinfeksi lagi, protein dan sel -sel kekebalan tubuh dalam tubuh Anda dapat mengenali dan membunuh virus, melindungi Anda dari penyakit dan mengurangi keparahannya.

Haruskah saya memakai masker setelah divaksinasi sepenuhnya selama pandemi Covid-19?

Jika Anda telah sepenuhnya divaksinasi:

⠀ ¢ Anda dapat melanjutkan kegiatan yang Anda lakukan sebelum pandemi.

⠀ ¢ terinfeksi dengan varian delta dan mungkin menyebarkannya ke yang lain, kenakan topeng di dalam ruangan di depan umum jika Anda berada di area transmisi substansial atau tinggi.

Apa yang harus Anda lakukan jika Anda sepenuhnya divaksinasi dan berhubungan dengan seseorang yang memiliki COVID-19?

⠀ ¢ Kenakan topeng di dalam ruangan di depan umum selama 14 hari setelah paparan atau sampai hasil tes negatif.

⠀ ¢ Dapatkan diuji 3-5 hari setelah kontak dekat dengan seseorang dengan covid-19 yang dicurigai atau dikonfirmasi.

⠀ ¢ Dapatkan tes dan terisolasi segera jika mengalami gejala COVID-19 19 .

Apa yang terjadi jika orang yang pulih dari COVID-19 mengembangkan gejala lagi?

Jika orang yang sebelumnya terinfeksi telah pulih secara klinis tetapi kemudian mengembangkan gejala yang menunjukkan infeksi COVID-19, mereka harus dikarantina dan diuji ulang.

Dapatkah orang yang pulih dari COVID-19 terinfeksi kembali dengan SARS-COV-2?

CDC mengetahui laporan terbaru yang menunjukkan bahwa orang yang sebelumnya didiagnosis dengan COVID-19 dapat terinfeksi ulang. Laporan -laporan ini dapat dimengerti menimbulkan kekhawatiran. Respons imun, termasuk durasi kekebalan, terhadap infeksi SARS-COV-2 belum dipahami. Berdasarkan apa yang kita ketahui dari virus lain, termasuk coronavirus manusia yang umum, beberapa infeksi ulang diharapkan. Studi COVID-19 yang sedang berlangsung akan membantu menetapkan frekuensi dan keparahan infeksi ulang dan siapa yang mungkin berisiko lebih tinggi untuk reinfection. Pada saat ini, apakah Anda memiliki covid-19 atau tidak, cara terbaik untuk mencegah infeksi adalah memakai topeng di tempat umum, tinggal setidaknya 6 kaki dari orang lain, sering mencuci tangan dengan sabun dan air setidaknya untuk setidaknya 20 detik, dan hindari keramaian dan ruang terbatas.

Berapa lama setelah terinfeksi antibodi COVID-19 muncul dalam tes?

Tes antibodi mungkin tidak menunjukkan jika Anda memiliki infeksi saat ini karena dapat memakan waktu 1 – 3 minggu setelah infeksi tubuh Anda untuk membuat antibodi.

Apakah orang sepenuhnya divaksinasi terhadap COVID-19 perlu memantau gejala mereka setelah berada di sekitar seseorang dengan COVID-19?

-Orang yang sepenuhnya divaksinasi harus tetap memantau gejala COVID-19 selama 14 hari setelah berada di sekitar seseorang dengan Covid-19. Meskipun risiko bahwa orang yang sepenuhnya divaksinasi dapat terinfeksi COVID-19 rendah, setiap orang yang sepenuhnya divaksinasi yang mengalami gejala yang konsisten dengan COVID-19 harus mengisolasi diri dari orang lain, dievaluasi secara klinis untuk COVID-19, dan tes untuk SARS-COV- 2 jika ditunjukkan. Orang yang vaksinasi sepenuhnya simtomatik harus memberi tahu penyedia layanan kesehatan mereka tentang status vaksinasi mereka pada saat presentasi untuk perawatan.

Apa yang dilakukan vaksin COVID-19 di tubuh Anda?

Vaksin Covid-19 mengajarkan sistem kekebalan tubuh kita bagaimana mengenali dan melawan virus yang menyebabkan Covid-19. Terkadang proses ini dapat menyebabkan gejala, seperti demam.

Apakah Anda berisiko mengalami penyakit autoimun dari vaksin COVID-19?

Ada risiko bahwa flare-up dapat terjadi. Yang sedang berkata, telah diamati bahwa orang yang hidup dengan kondisi autoimun dan peradangan berisiko lebih tinggi mengalami gejala parah dari infeksi Covid-19.

Haruskah Anda divaksinasi untuk COVID-19 jika Anda memiliki penyakit autoimun?

Orang-orang dengan kondisi autoimun dapat menerima vaksin COVID-19 yang saat ini bertekanan FDA. Jika orang dengan kondisi ini immunocompromised karena obat-obatan seperti kortikosteroid dosis tinggi atau agen biologis, mereka harus mengikuti pertimbangan untuk orang yang immunocompromised.

Apakah vaksin COVID-19 aman jika Anda memiliki masalah jantung?

Tidak hanya vaksin aman untuk orang dengan riwayat penyakit jantung, mereka juga penting. Orang dengan penyakit jantung berisiko lebih tinggi mengalami komplikasi parah dari covid-19.